Tuesday, 18 November 2014

Bukan Suriram Yang Manis

Semalam berantakan barang Suri. Berserakan di setiap bucu bilik. Masalahnya cuma mama tidak memberi izin dia mahu pergi bercuti sama teman-teman sekuliahnya seramai 25 orang termasuk Suri. Umur sudah cecah 21 tahun tetapi masih dilaku seperti anak-anak kecil. Mahu pergi ke mana sahaja dihantar sama Pak Halim, pemandu peribadi Dato' Kamal. Tiada kebebasan. Bosan dan hambar. Hidupnya jadi murung seperti seekor burung dikurung dalam sangkar emas.

"Kenapa?" tanya Anggun.

"Kenapa apa?"

"Kau pergi tak vacation kita hujung minggu ni?"

“Mama. Mama tak kasi aku pergi la.” Suri mencebik tanda kecewa.

“Kalau kau tak pergi, aku pun tak pergilah. Bosanlah aku kalau kau tak ada nanti.”

Anggun mengaut seraya menepuk-nepuk bahu Suri supaya mampu menenangkan sahabatnya itu. Suri langsung mengerutkan dahi memandang Anggun tetapi Anggun cuma menggelengkan kepala tanda tidak mengapa. Walhal, yang sebenarnya Anggun yang bersungguh-sungguh mencadangkan kepada teman-teman yang lain supaya mereka pergi bercuti bagi meraikan azab peperiksaan akhir bagi semester ini.

Bagaimana mahu meyakinkan mama dan papa bahawa dia mampu berdikari walaupun tanpa mereka? Apa perlu dia temukan Anggun dengan mama supaya mama lebih percaya bahawa aku punya teman yang boleh dipercayai sepanjang hayat? Anggun adalah sahabat yang boleh dipercayai, yang menyelamatkan keadaan dalam segala hal, yang telus dalam memberi pendapat dan golongan ini masih wujud dalam dunia loka yang penuh neraka ini. Tapi, dia tetap  Anggun yang sentiasa di sisi yang masih berdiri demi Suri.

Tetapi, Anggun sentiasa menolak apabila Suri mempelawanya bertemu mama juga papa. Katanya, malu kerana dia orang kebanyakan nak dibandingkan sama Suri. Suri tidak pernah peduli tentang stratifikasi sosialnya. Orang berada, papa tentang manusia. Riak melangit. Orang papa, berada tentang manusia. Tunduk ke bumi sedar diri. Lebih menghargai hidup.

Suri berjalan beriringan dengan Anggun menuju ke perpustakaan kolejnya kerana mahu mencari beberapa buku ilmiah untuk membuat tugasan yang baru saja diberikan oleh Puan Aimi sebentar tadi. Sedang dia berjalan perlahan memilih buku berkenaan tugasannya, dia mendapati bahawa ada seseorang sedang mengekori dan memerhatikannya. Oleh sebab itu, ia menjadikan Suri kurang selesa dan tidak selamat berada di situ.

Suri berlalu ke meja di mana dia meletakkan peralatan tulisnya serta beberapa helai kertas dan juga Anggun. Anggun memandang Suri kehairanan melihatkan keadaan Suri yang gelisah. Pelajar yang berada di meja berhampiran turut memandang Suri. Suri terus mengaut semua perkakasnya dan menarik tangan Anggun dengan tidak semena-mena. Mereka mengambil beg di rak simpanan beg dan terus menuju ke kafe. Mereka memilih tempat duduk di bangku paling hujung berikutan keadaan di situ agak menenangkan berbanding di bahagian tengah cafe yang sarat dengan manusia lapar. Ada yang macam raksasa rakus melahap makanan. Ada yang berebutkan lauk kegemaran yang hampir licin. Entahkan sempat bismillah atau tidak. Elok ditalkin gayanya.

"Aku... Aku... Aaa..." Suri memulakan kata-kata dan terhenti begitu sahaja.

"Kau kenapa ni? Kau nampak pocong yang dorang selalu borakkan dalam kelas tu ke? Ermm. Tapi pocong tu dorang kata ada kat asrama je lah. Jauh kot kalau dia lompat sampai ke library tu. Penat. Penat." Anggun gelojoh membuat telahan.

"Tak. Tak. Aku nampak dia... yang aku pernah cerita kat kau dulu tu. Kau ingat tak?" langsung Suri termenung

"Cerita dulu yang mana satu? Yang kau kena dumb dengan malaon nama Hussein tu ke? Kau nampak Hussein ke? Mustahil la gila!"

"Hussein. Ya. Hussein." Suri mengetap bibir sambil mengangguk-anggukkan kepalanya.

Rakan-rakan sekelas Suri yang lalu lalang di sekitar kafe ramah menegur Suri tanpa mempedulikan keadaan dan jiwanya ketika itu.

"Suri, sorang je ke tu?  Tak balik lagi ke? Dah nak senja ni." tegur Dahlia.

"Belum." balas Suri sepatah dengan senyuman nipis.

Anggun datang membawa dua cawan air Teh O Ais. Dia pergi membeli air setelah melihatkan keadaan Suri yang sebal itu supaya dapat menenang dan memujuk hatinya.

"Lepas minum ni, kita balik ye? Dah petang sangat ni kau tak balik-balik lagi. Nanti mama kau bising pulak cakap aku ajar kau balik lewat." pujuk Anggun.

"Ye la. Aku dah telefon Pak Halim dah masa kau pergi beli air tadi. Tapi… Hussein yang aku nampak tadi tu?" soal Suri tak puas hati.

"Ah, tak mungkinlah Suri. Bukan ke kita dah bu…" balas Anggun ringkas.

“Ya, memang kita dah bunuh dia. Tapi masalahnya kenapa aku nampak dia masa dalam library tadi?” bisik Suri kepada Anggun sambil kedua-dua tangannya mengepung mulutnya agar tidak didengari oleh siapa-siapa. Suri dan Anggun buntu. Mereka saling memandang resah antara satu. Tiba-tiba bahu Suri disapa dari belakang seraya mereka menjerit ketakutan bimbang bisikan itu terpecah.

“Suri, jom balik. Pak Halim parking kereta kat bawah pokok besar sana tu.” lembut suara Pak Halim mempelawa Suri pulang.

“Anggun, aku gerak dulu tau. Apa-apa nanti aku call kau malam ni eah?” sambil melambai-lambai Anggun.


Pak Halim mula mengerutkan dahinya; hairan. Anggun? Siapa Anggun? Walhal tadi semasa dia menjemput Suri di kafe, Suri hanya berseorangan dengan dua cawan Teh O Ais yang diletakkan bersebelahan di mana yang satu lagi itu langsung tidak terusik.


Friday, 19 September 2014

Sang Sakti & Si Merah _ part 1

Ada seorang gadis kelainan upaya bernama Sakti yang berusia 23 tahun. Sakti adalah anak yatim piatu. Sakti mempunyai masalah pembelajaran dan mempunyai daya IQ yang lemah atau paling tepat dipanggil lembab. Walaupun dia seorang yang lembab dan yatim piatu tetapi dia pandai menjaga dirinya. Rumah Sakti terletak selang beberapa lot daripada rumah seorang gadis bernama Merah. Sakti berkawan baik dengan Merah. Merah sangat suka berkawan dengan Sakti. Merah berasa senang berkawan dengan Sakti kerana Sakti adalah budak yang riang, jujur dan suka melakukan kebaikan berbanding kawan-kawan Merah yang lain. Kawan-kawan Merah sentiasa mengejek Sakti yang gila dan tidak mempunyai ibu dan ayah. Walau bagaimanapun, Sakti tidak pernah berdendam dengan mereka.

Merah pernah mendengar perbualan orang yang mengatakan Sakti adalah punca kematian kedua ibu bapanya tiga tahun yang lepas. Merah tidak percaya kerana Sakti adalah seorang yang baik dan tidak pernah berbuat jahat kepada sesiapa. Sakti hanya akan keluar untuk bekerja di sebuah kilang di kota dan balik ke rumah hanya untuk berehat dan apabila pagi berlakulah aktiviti yang sama sehinggalah hari Ahad. Maka setiap Ahad, Sakti dan Merah akan menghabiskan masa mereka untuk bercerita dari realiti hinggalah ke bintang.

Petang itu, Sakti dan Merah memanjat bukit berhampiran kawasan taman mereka. Bukit itu adalah tempat untuk mereka sentiasa berfantasi. Tempat mereka untuk mencari ketenangan daripada semua masalah. Kadang-kadang mereka akan membawa bekal untuk berkelah ataupun melukis. Aktiviti mereka sentiasa dipenuhi dengan cakap kosong kerana tempoh waktu mereka untuk berjumpa adalah sangat terhad. Ibu Merah,  seorang yang sentiasa terbuka. Dia sendiri tidak percaya Sakti yang membunuh kedua ibu bapanya. Lebih-lebih lagi dalam keadaan Sakti yang OKU, ibu Merah membenarkan Merah untuk berkawan dengan Sakti. Namun bersyarat.  Ibu Merah mengizinkan mereka berjumpa tetapi hanya untuk 4 jam setiap Ahad. Hanya 4 jam setiap Ahad, tiada hari lain kerana Merah perlu membantu ibunya membuat kuih.

Selalunya Merah akan bercakap sehingga berkulat telinga Sakti mendengar kerana Merah hanyalah seorang anak gadis yang hanya duduk dirumah selepas SPM. Merah akan sentiasa menceritakan angan-angan dia untuk mengembara, menjadi kaya-raya, mempunyai rumah besar dan macam-macam lagi. Sakti seorang yang setia mendengar akan sentiasa melukis tanpa henti. Ya, Sakti juga merupakan seorang yang berdarah seni untuk melukis. Segala lukisan yang tidak pernah terbayang pun, Sakti boleh melukis dengan imaginasinya. Merah yang melihat Sakti ralit melukis lalu terus menukar topik perbualan.

“Kenapa kau tidak pernah berdendam dengan mereka, Sakti?” tanya Merah.
“Aku tidak mahu berdendam. Aku sentiasa ingat pesan Mak aku”, jawab Sakti sambil melukis gambar seorang perempuan bergaun labuh menggunakan pen hitam kegemarannya.
“Apa yang Mak kau pesan pada kau?”.
Merah menyedut air kotak dan memerhatikan lukisan Sakti.
“Mak aku  pesan, dendam  itu membawa kepada benci. Benci itu akan membawa kepada mati dan mati itu akan membawa kepada kehilangan”.
Merah hanya berfikir dan memerhati Sakti menyiapkan lukisannya.
“Cantik lukisan kau, Sakti. Mak dan ayah kau mesti orang yang baik”.
Sakti mendengus dan tersenyum sinis, “Ah, pandai kau mengambil hati aku.”
“Sudahlah, jom  kita balik? Aku perlu membantu  ibu aku untuk membuat kuih jualan esok. Habis aku dikerjakan nanti kalau aku balik lambat”.
Merah membantu Sakti mengemas barang dan menggulung tikar mengkuang yang dibawanya. Lalu mereka berjalan pulang sambil bergurau senda ke rumah masing-masing.

Empat jam yang sangat bermakna untuk dua rakan yang baru berkenalan selama dua bulan. Pada waktu itu, Sakti membantu ibu Merah di bazar Ramadhan. Sakti baru diberhentikan ditempat kerjanya yang lama. Sakti dituduh membakar seorang pekerja di kilang. Tuduhan itu dibuat oleh rakan sekerjanya yang melihat si mati sering membuli Sakti. Setelah di soal siasat, tiada hukuman yang  dijatuhkan. Tiada bukti kukuh untuk menyabit Sakti sebagai pesalah melainkan sebuah lukisan seorang lelaki yang dibakar oleh api. Oleh kerana itu, OKU seperti Sakti tidak lagi dibenarkan bekerja di situ.

Ahad kembali. Merah yang telah lama menunggu hari tersebut, meminta izin ibunya untuk keluar berjumpa Sakti awal pagi lagi. Merah sedang berdebar-debar dan gembira untuk berkongsi cerita dengan Sakti. Kali ini, Merah terus kerumah Sakti kerana dia tahu Sakti pasti tidak menjangka Merah hendak berjumpa bukan pada kebiasaanya.

“Sakti! Sakti! Merah ni! Tolong buka pintu!! Sakktiii! Huuuiiiii!!!”.
Mungkin bergema seluruh taman dek suara Merah yang memanggil Sakti di dalam rumah. Merah menunggu. Hanya salakan anjing dari rumah jiran Sakti. Bunyi pintu rumah dikuak. Merah menoleh.

“Sakti! Sakti! Lambatnya kau keluar. Buka cepat gate ni! Aku ada sesuatu hendak cerita ni”.
Sakti tercegat. Pelik. Sakti memakai selipar sambil mengikat rambutnya yang panjang bahu.
“Awal kau Merah? Ada apa ini?”. Sakti membuka mangga gate.
“Bagi aku masuk dulu”. Merah melulu masuk tanpa dijemput. Dia terus duduk di kerusi. Merah tidak memandang kiri kanan kerana cerita yang dia ingin sampaikan lebih gempak.
Sakti menutup pintu dan membuka kipas. Dia duduk disebelah Merah.

“Sakti, Sakti, Sakti! Aku rasa apa yang aku hendak cerita ini kau mesti tak percaya. Ahad lepas kita jumpa kan?”. Sakti mengangguk.
“Hari Rabu aku bangun tidur, buka mata aku ni, aku nampak sehelai gaun labuh tergantung dekat pintu almari aku.”, reaksi Merah dengan membulat mata membuatkan Sakti ketawa.
“Kenapa kau ketawa?”
“Teruska", Sakti terbatuk kecil sambil tersenyum.
“Aku terus bangun, lari turun bawah tanya Mak aku. Yelah, mana tahu dia bagi. Dia tonjol kepala aku. Dia kata tiada kerja dia nak bagi aku gaun. Aku pun terus pelik. Aku tengok baju tu, cantik gila kau tahu?”
“Habis tu, kau buat apa dengan baju tu?”. Sakti terhibur melihat gelagat Merah yang gelabah ayam tadi.

Merah menerkup muka, sambil menghela nafas panjang. Dia pejamkan mata. Kepala diletakkan di sofa. Selepas dia buka, dia memerhati sekeliling dinding rumah Sakti. Satu persatu dia melihat lukisan yang ditampal oleh Sakti di dinding. Lukisan Sakti yang pelbagai sangat cantik. Pelbagai situasi, pelbagai ilham dan pelbagai warna itu memang selayaknya digantung di sebuah galeri.

“Itu yang aku buntu. Tapi.....”. Merah tersentak. Dia terdiam. Matanya yang liar melihat lukisan tadi terberhenti apabila memandang sebuah lukisan yang sangat dikenali oleh Merah.

"Sakti, lukisan kau sama macam baju aku". Merah menunding jari ke arah lukisan tersebut.

***

Bersambung atau kau boleh terus berimaginasi.




Wednesday, 17 September 2014

Daun Pelangi



Terik pagi. Suria muncul. Embun makin kering. Razak terpaku kemas di atas kerusi malasnya. Razak berangan dan kadangkala tergelak kecil. Mungkin berasa geli hati dengan masa lampaunya. Mungkin teringat jenaka yang dia tonton di kaca televisyen malam tadi. Mungkin sahaja.

Razak tersentak. Dia teringat sesuatu yang harus diselesaikan hari itu juga. Razak bingkas bangun dari kerusi malasnya dan terus meluru masuk ke dalam bilik tidurnya. Katilnya masih berselerak, tidak berubah sejak dia bangun tidur. Razak capai seluar jean lusuhnya yang disangkutkan pada sebatang paku yang tercacak di dinding. Disarung seluarnya itu.

Razak menoleh kiri dan kanan seperti mencari sesuatu. Di atas sebuah bangku yang terletak di sudut bilik, ada sebuah kotak bersaiz segi empat tepat. Dibalut dengan kain yang berwarna kuning dan saiznya sebesar iPhone 4s. Razak mencapai kotak tersebut lantas menyumbatkan kotak tersebut ke dalam poket seluarnya.

Usai memakai baju yang tercetak perkataan 'The Strokes', Razak keluar dari bilik tidurnya dan terus menuju ke dapur. Dia dahaga. Dicapainya cawan kaca yang terletak di rak pinggan. Dipulasnya kepala paip dan air paip pun mengalir keluar. Ditadahnya dan diminumnya.

"Kau nak ke mana Razak?" tanya Mak Mah yang sedang memotong sayur di meja makan saat terlihat Razak seperti sedang tergesa-gesa mahu keluar. "Keluar sekejap, jumpa kawan." balas Razak sambil meletakkan kembali cawan yang digunakannya tadi di rak pinggan dan terus berlalu keluar rumah.

Mak Mah yang melihat Razak seperti tidak mengendahkan pertanyaannya hanya mampu menggelengkan kepala. Dia tidak tahu  nasihat apa lagi yang mahu dicurahkan ke gegendang telinga Razak supaya dia berubah. Kerja malas, belajar separuh jalan. Apa yang Razak tahu hanyalah makan, tidur dan lepak.

*****

Hussein rasa sudah hampir setengah jam masa berlalu sejak dia duduk di situ menunggu Razak tetapi Razak masih tidak muncul. Dia berasa sedikit gelisah kerana dia memerlukan 'barang' yang akan dibawa oleh Razak. Dihirupnya air teh tariknya sedikit demi sedikit. Peluh dingin mulai muncul di dahinya. Dia menyeka peluhnya supaya tidak jatuh menitik menggunakan hujung lengan baju.

Warung Pak Tam sudah mulai lengang berbanding dengan waktu dia mula-mula sampai tadi. Dijelingnya jam yang dipakai di tangan kirinya. Jarum panjang tepat di angka dua belas dan jarum pendek tepat di angka sembilan. Dia harus cepat kerana dia ada temu janji dengan pelanggannya pada pukul sebelas pagi.

"Takkan dia tipu aku, semalam bukan main lagi berjanji. Kalau aku tahu dia tipu aku, mati dia aku kerjakan." gumam Hussein sendirian. Sebaik sahaja dia menghabiskan ayatnya, dia terasa bahunya seperti ditepuk oleh seseorang daripada belakang. Tersentak sikit dia lantas menoleh ke belakang.

"Siapa mati?" Razak yang sedang berdiri di belakangnya bertanya tentang gumamannya tadi. Bersahaja. Mahu sahaja Hussein bangun dan menumbuk muka Razak yang dikenalinya sejak daripada zaman persekolahan lagi kerana membuatkan dia terkejut.

"Apahal lambat sangat? Semalam janji pukul lapan setengah pagi." Razak tidak terus menjawab pertanyaan Hussein sebaliknya dia terus mengambil tempat di hadapan Hussein. Ditariknya kerusi plastik yang berada di bawah meja dan terus duduk. Dilepaskan satu keluhan panjang.

"Maaflah, aku terlupa tadi tapi kau jangan risau. Aku ada 'barang' yang kau nak." jawab Razak sambil dia mengangkat tangan memanggil Pak Tam untuk memesan minuman. "Kau pasti apa yang kau ada itu 'barang' yang aku nak?" tanya Hussein kembali sambil menjegilkan matanya tanda tegas.

"Percayalah aku sebab aku sendiri yang petik." Razak menjawab setelah dia selesai memesan minuman dengan Pak Tam. Dikeluarkan kotak yang disumbatkan di dalam poket seluarnya ketika mahu keluar rumah tadi dan diletakkan di atas meja betul-betul di hadapan Hussein.

Hussein memandang kotak itu dengan penuh curiga. Sifat ingin tahu yang terbuku di dalam benaknya semakin menggelegak. Dikuis-kuis dengan jari kotak tersebut sehingga terburai ikatan kain yang membalutnya sekaligus menampakkan kotak tersebut tanpa sebarang halangan lagi.
Kotak tersebut berwarna hitam pekat dan diperbuat daripada besi. Di bahagian tepi kotak tersebut mempunyai dua garisan berwarna putih yang mengelilingi kotak tersebut. Hussein mengangkat kotak itu, lagaknya seperti sedang menimbang berat kotak itu menggunakan tangannya.

"Tak berat pun, macam tak ada isi." getus Hussein yang meletakkan kembali kotak itu di atas meja. Razak tersengih. Dibiarkan sahaja getusan Hussein ditelan bunyi enjin motorsikal milik pelanggan yang baru tiba di Warung Pak Tam. Dia mengangkat kotak itu separas matanya.

"Kau ingat 'barang' yang kau nak seberat tong gas ke?" tegas Razak sambil menggoncangkan kotak itu. Hussein sedikit risau 'barang' yang ada di dalamnya akan terjejas.

"Tak payahlah goncang sampai macam itu sekali, nanti rosak pula," balas Hussein lalu mengambil kotak tersebut daripada tangan Razak dan kembali meletakkannya di atas meja. "Bukan senang nak dapat, nanti rosak susah," sambungnya lagi. Dia kembali menghirup sisa-sisa air teh tariknya.

"Berapa aku kena bayar kau?" tanya Hussein sambil mengeluarkan dompetnya. "Macam biasalah, janganlah buat-buat tak tahu." jawab Razak cepat. Hussein mengeluarkan beberapa keping wang kertas berwarna hijau. Razak cuma tersenyum memandang gelagat Hussein.

"Kau kira dulu, kalau tak cukup beritahu aku." jelas Hussein sambil menyerahkan kepingan wang kertas tersebut kepada Razak. "Tak payah kiralah, aku percaya kau hari ini." jawab Razak sambil menyambut kepingan wang kertas yang diserahkan Hussein.

Hussein menjeling jam tangannya sambil menghabiskan sisa-sisa air teh tariknya. Sudah pukul sepuluh tiga puluh minit pagi. Dia harus segera beransur ke bandar kerana mahu berjumpa pelanggannya. "Aku dah lambatlah, nanti kalau apa-apa aku cari kau balik. Kalau aku tak 'high', siaplah kau."

Razak cuma melihat Hussein berlalu keluar dari kedai meninggalkannya berseorangan. Puas sekali dia hari ini, dia boleh kembali berjudi dengan wang yang diterimanya. Itu cerita malam nanti, sekarang dia mahu pulang ke rumah untuk makan kerana perutnya sudah mula berkeroncong.

*****

"Mana jeruk yang aku suruh Razak beli semalam?" gumam Mak Mah sendirian sambil menyelongkar bilik Razak. Diselaknya selimut yang bertebaran di atas katil, ditepuk bantal-bantal tetapi masih tiada tanda-tanda jeruk yang dipesannya semalam.

Saat dia sedang sibuk mencari di atas katil, Mak Mah terlihat satu bungkusan plastik yang terletak di atas meja solek. Dicapainya bungkusan plastik tersebut dan dibukanya. Di dalamnya terdapat sehelai daun yang berwarna-warni seperti pelangi.

Itu bukanlah jeruk yang dia pesan semalam dan tidak pernah pula dia melihat jeruk sebegini rupa. Mak Mah berkira-kira, walaupun ini bukan jeruk yang dia mahu tapi 'jeruk' ini nampak sedap. "Apa salah mencuba benda baru." gumam Mak Mah sendirian sambil menggigit sedikit 'jeruk' tersebut.

"Emak, saya laparlah. Emak sudah siap masak?" Razak yang baru tiba di muka pintu rumah memanggil ibunya. Tiada sahutan. Mungkin ibunya sedang sibuk memasak di dapur. Tiada juga kelibat Mak Mah di dapur. Mungkin sekali ibunya sedang mandi di dalam bilik air.

Razak tidak peduli, dia perlu ganti tidurnya yang hilang semalam kerana terlalu sibuk berjudi di hujung kampung. Perut yang lapar boleh tunggu. Saat dia masuk ke dalam bilik tidurnya, dia terkejut kerana emaknya sedang terloncat-loncat seperti cacing kepanasan. "Emak buat apa?" tanya Razak yang masih terpaku melihat telatah emaknya.

Mak Mah tidak menjawab pertanyaaan Razak dan terus meloncat seperti orang hilang akal, meloncat seperti anak muda di kelab-kelab malam. Matanya tertutup, tangannya turun naik kiri dan kanan. Tenaganya seperti remaja belasan tahun yang masih belum mengenal dunia.

Saat Razak masih terpaku, telefon bimbitnya berdering. Diseluknya telefon bimbitnya yang diletakkan di poket seluar sebelah kiri. Tertera nama Hussein di skrin telefon bimbitnya. Ditekan butang yang bersimbol ganggang telefon berwarna hijau.

"Kenapa kau bagi aku jeruk? Aku nak daun pelangi, bukan jeruk!" Suara Hussein memekakkan gegendang telinganya sebelum sempat dia menyapa. Jeruk? Razak berfikir sejenak. Mungkin itu jeruk yang emak dia pesan semalam dan kalau begitu, di mana daun pelangi yang sebenar?

Mata Razak meliar seperti mencari sesuatu dan sesuatu yang dicarinya ada pada tangan Mak Mah, separuh digigit. Otaknya seperti sedang cuba menghadam sesuatu. "Kau dengar tak apa yang aku cakap?" Suara Hussein kembali memekakkan gegendang telinganya. Razak menyedari sesuatu.

"Alamak, aku tersilap bungkus!" balas Razak menepuk dahi.

Saturday, 13 September 2014

Siri Kisah Frustasial : People can lick too

Aku mengumpulkan kesemua anak muda yang sering lepak di pondok bawah pokok besar itu. Niat aku kumpulkan mereka adalah untuk menceritakan tentang Frustasial, tempat aku menetap suatu ketika dahulu. Dulu, orang kata itulah tempat yang paling indah dalam dunia tapi sekarang, itulah tempat paling sial dalam dunia.

Berbalik kepada keadaan di dalam pondok tadi, kesemua anak muda yang telah siap sedia dengan sweater masing-masing telah duduk di hadapan aku. Katanya, kalau ada part yang seram, mereka nak tutup muka dengan sweater itu. Aku biarkan. Takut-takut kalau aku larang, aku kena pancung malam itu juga. Tanpa buang masa, aku terus mulakan cerita.



*****

Waktu dulu-dulu dekat Frustasial, Julia, seorang budak perempuan yang membela seekor anjing dekat rumah dia. Dia sayang sangat-sangat dengan anjing dia ini sampaikan setiap kali keluar rumah, dia bawa sekali. Tidur pun satu bilik. Anjing dia tidur dekat bawah katil dan dia tidur atas katil.

Julia ini akan letakkan satu tangan dia dekat bawah untuk pastikan anjing dia ada dekat bawah katil. Anjing itu mesti akan jilat tangan Julia untuk menunjukkan yang dia masih ada.

Suatu hari, Julia keluar rumah. Satu perkara yang agak aneh Julia buat pada malam itu, dia tak bawa anjingnya sekali kelaur bersama. Dia tak bawa anjing dia itu sebab nak pergi jumpa kekasih dia. Kononnya, takut anjingnya itu kacau atau buat kecoh .Jadi, anjing tu ditinggalkan dekat rumah sendiri.

Usai berjanji temu dengan kekasih hati, Julia pulang ke rumah. Tepat pukul 12 malam, Julia sampai ke rumahnya. Dia buka pintu rumahnya dan terus memanggil anjingnya itu. Anjingnya berlari gembira menuju ke arah Julia. Julia memeluk anjingnya itu dan terus membawanya naik ke atas untuk dia bersihkan diri dan bersiap untuk tidur.

Ditinggalkan anjingnya di dalam bilik sendiri lagi sedang dia mandi di dalam bilik air. Bunyi pancuran air dapat didengari dari luar. Usai mandi, dia terus keluar daripada bilik mandi dan menyalin pakaian yang lebih sesuai untuk tidur.

Dia menutup lampu yang ada di atas kabinet ditepi katilnya. Seluruh bilik menjadi gelap tanpa ada sedikit pun sumber cahaya. Seperti biasa, untuk memastikan yang anjingnya itu masih ada, dia akan menurunkan satu tangannya daripada katil. Anjingnya menjilat suka.

Tapi, ada sesuatu yang membuat Julia kehairanan. Air liur anjingnya itu tidak melekit-lekit seperti biasa. Ianya macam air liur manusia. Dia cuba untuk mengendahkan hal itu. Dia melelapkan mata.

Pukul 3 pagi, dia tersedar daripada lamunan apabila dia mendapati yang anjingnya tidak berhenti daripada menjilat tangannya. Dia semakin hairan. Untuk meminta anjingnya berhenti daripada menjilat tangannya itu, dia memandang ke bawah katil.

Julia menjerit kuat. Makhluk yang menjilat tangannya itu sebenarnya ialah hantu. Hantu yang berpakaian serba hitam. Matanya merah sehingga menampakkan urat mata. Mempunyai lidah yang sangat panjang dan tidak berhenti-henti menjilat tangan Julia. Julia pengsan dirumahnya itu.

Selepas seminggu kejadian, seorang daripada jirannya hairan mengapa dia jarang nampak Julia keluar daripada rumah. Dia cuba masuk ke dalam rumah Julia. Pintunya tidak berkunci. Dia naik ke atas untuk memastikan Julia masih ada.

Jirannya itu turut terkejut apabila mendapati bahawa Julia sudah meninggal di dalam rumah itu. Dia segera mencapai telefon di bilik Julia dan terus menelefon polis.

Setibanya polis di rumah Julia, mayat Julia di keluarkan daripada dalam rumah. Polis dapat kesan yang tangan Julia penuh dengan air liur. Dia bertanyakan kepada jiran-jiran yang sudah lama tinggal di kawasan perumahan itu. Adakah rumah yang diduduki oleh Julia ini, pernah ada kes?

Ada yang menceritakan bahawa Julia ada membela anjing dan mengesyaki yang air liur itu milik anjingnya. Tapi, pihak polis mengatakan yang itu bukan air liur haiwan. Jadi, dia mula hairan. Jiran Julia mula ingat yang pernah terjadi satu kes dalam rumah itu.

Kes itu sudah lama terjadi dimana, ada seorang bayi mati di dalam rumah itu kerana asyik menjilat-jilat jari ibunya yang baru menyelukkan tangannya ke dalam beg sabun pencuci. Dekkan terlalu leka dengan baju, ibunya tak perasan akan kelakuan anaknya itu. Selesai kes itu dibicarakan di kemuka pengadilan, ibunya dimasukkan ke dalam penjara.

Siri Kisah Frustasial

Untuk kali ini, aku selaku penulis yang suka dengan benda atau perkara yang pelik dan tak diterima dek akal atau senang cerita Abnormal, sesuai dengan tajuk blog ini nak buat siri sendiri. Siri kisah Frustasial. Nama tempat ini, aku yang reka sendiri. Aku gabungkan perkataan frust (tertekan) dan juga sial. Cerita-cerita dekat tempat ini, akan buat ramai orang terutama penduduk dekat sini, yang acah-acah pernah lalui frust dan rasa sial sebab lahir dan duduk dekat tempat ini.

Aku preview sikit beberapa tajuk yang aku akan sebarkan dekat korang dalam Siri Kisah Frustasial ini;

1. Senyum
2. The Bleeding Locker
3. People can lick too

Dah, cukup! Aku tak nak listkan macam-macam. Takut-takut ada yang tunggu sampai 'ada' yang datang teman dekat sebelah korang. Cukup untuk aku buat sikit pengenalan malam ini. 

Monday, 8 September 2014

Lintah Porno


Lagu Lana Del Rey – Blue Jeans berkumandang di speaker. Lyeddie mengetuk-ketuk tetikus dengan jari. Dia bersiul mengikut lagu. Tetikus digerakkan, ruang URL diklik. Lyeddie menaip http://pornleech.eu lalu menekan butang Enter. Itu laman porno paling disukainya. Bukan jenis laman yang tonton di atas talian, tapi laman porno yang di mana jika mahu melayani video di situ, Lyeddie harus memuat turun videonya. Selera Lyeddie sudah tentu – Amerika. Walaupun kebanyakan perempuan yang selalu bersenggama dengannya adalah perempuan Melayu (ada juga Cina dan India), tetapi seleranya dalam porno tetap pada Amerika. Baginya, porno Jepun sangat bising. Entah apa-apa jeritan gadis porno Jepun semua tu. Porno Melayu, atau porno Malaysia? Heh. Tak mainlah video format 3GP. Lyeddie main video format AVI dan MKV.

“Porn...leech..?” Frennie menegur dari belakang. Gadis 16 tahun itu ambil tempat duduk di sebelah Lyeddie, selepas menarik sebuah kerusi tanpa penyandar merapati meja belajar Lyeddie.

“Yep. Power website ni. Lyeddie jumpa semalam. Semua videonya berdefinisi tinggi. Atau orang sekarang sebut, HD,” selamba Lyeddie menjawab, langsung tak terganggu dengan kehadiran adik angkatnya itu. “Your papa and mama mana?”

“Keluar jap. Entah pergi mana. Diorang tak beritahu pun,” Frennie capai Stereo Genmai; buku tulisan Ridhwan Saidi, di rak buku Lyeddie. Beberapa halaman diselak secara rambang.

“Oh,” jawab Lyeddie ringkas. Dia menaip ‘Sex-art’ di ruang Search laman tersebut. Senarai video keluar. “Kalau Frennie nak tahu, video yang berlabel atau bertajuk dimulakan dengan Sex-Art, videonya sangat bagus. Bagus dari segi sinematografinya, pengarahannya, lakonannya, pelakonnya, dan jalan ceritanya. Kualiti video jangan cakaplah. Macam Lyeddie cakap tadi, definisi tinggi. Kalau bernasib baik boleh dapat setinggi 1080p. Setakat ni yang biasa Lyeddie dapat hanya 720p. Bukan video berlabel Sex-Art saja, video lain pun berdefinisi tinggi juga,” sambung Lyeddie.

“Begitu? Tengok sikit,” Frennie mengalihkan tumpuannya dari buku ke skrin komputer.

“Oh, laman ni tak berikan khidmat play online. Kita kena download. Kejap, Lyeddie ada simpan beberapa,” Lyeddie menekan butang minimize dan membuka folder My Computer. Di ruang URL, Lyeddie menaip, ‘H:\0 L\D\Porn\Lia Lor\’ dan folder yang diminta terus muncul dengan senarai lima belas video di dalam folder itu.

“Eh, download? Frennie pernah dengar orang cakap, video porno paling bagus jika tak didownload. Ia akan memudahkan kita untuk buang segala kesan yang kita telah menonton porno dan jika orang ceroboh masuk komputer kita pun, kita tak perlu gusar mereka terjumpa dan pindah-masuk video porno kita ke komputer atau external hard drive mereka pula. Lagi-lagi kalau komputer rosak dan perlu hantarnya untuk diperbaiki, kan?” soal Frennie.

“Kisah pulak Lyeddie. Papa dan mama tahu kan Lyeddie macam mana. Frennie pun macam tak biasa pulak layan porno dengan Lyeddie sekali. Seks pun kita pernah buat, inikan pulak setakat nak ceroboh masuk komputer Lyeddie tengok porno? Silakan. With pleasure,” Lyeddie senyum. Video berjudul ‘Lia Lor – The Hostage Nurse diklik. Daum Potplayer keluar. Video bermain dengan sendiri. Lyeddie klik ke garismasa 00:00:30, keluar pelakon perempuan Amerika berpakaian jururawat sedang bercakap sendirian seperti sedang ditemuramah.

“Comel jugak perempuan ni,” Frennie menegur. “Bibir dia seksi,” tambah Frennie lagi.

“Kan? Antara favourite Lyeddie ni. Lia Lor nama dia. Lyeddie siap follow akaun Twitter dia kot. Hahaha,” senyum Lyeddie bangga, kerana aktres porno disukainya dipuji Frennie.

“Cepatkan sikit,” pinta Frennie. Dia tak sabar nak tengok babak senggama Lia Lor.

Lyeddie klik pada garis masa 00:21:50. Payudara Lia Lor dipukul dengan sebatang penyebat.

“BDSM? Lia Lor ni pelakon BDSM ke?” Frennie bertanya lagi. BDSM merupakan kesukaannya. Dia selalu praktis seks BDSM dengan teman lelakinya. Dengan Lyeddie pun pernah juga. Sekali.

“Tak jugak. Ada beberapa video BDSM – setakat ni tiga yang Lyeddie jumpa. Yang lain-lain video porno yang biasa kita tengok. Lesbianisme, heteroisme. Yep. Salah satu yang Lyeddie suka dengan Lia Lor ni adalah sebab dia versatil. Video lesbian dia ada, video hetero pun ada. Dan ini – video BDSM,” Lyeddie membuka zip seluar, mencapai kotak tisu.

“Hoi! Nak masturbate sekarang ke?” Frennie tampar bahu Lyeddie dengan buku.

“Eh? Bilik Lyeddie kan. Suka hati Lyeddielah. Frennie tak suka boleh keluar. Kalau nak layan video ni, tonton diam-diam. Nak join masturbate pun Lyeddie takdahal,” Tangan kanannya mencapai KY Jelly. Dihala muncungnya ke batang penis yang masih belum ereksi, lalu dipancut sedikit lubrikan warna jernih itu. Penutup KY Jelly ditutup dan diletak di tepi monitor. Tangan kiri mula menyorong-tarik penisnya.

“Urgh, what the hell,” Frennie meletakkan Stereo Genmai di tempat asalnya, berjalan ke pintu bilik Lyeddie, menutupnya seraya mengunci, ambil tempat duduk tadi dan menanggalkan shorts warna turquoise dan pantis warna hijau pucuk pisang serentak.

Simen Ferro



“Woi, Leman! Mai la lepak tang ni. Hang dok kalut nak pi mana?” Leman yang terkonyong-konyong mengayuh basikal membrek secara mendadak. Dia menoleh dan melihat Botak dan Bidin yang sedang lepak minum di kedai kopi Pak Daq. Bidin yang telah mengeluinya tadi. Selepas menyandar basikalnya, Leman masuk dan turut serta di meja kopi mereka. Dari pemerhatian kasar, nampaknya Bidin dan Botak ni sudah berjam-jam lepak di warung Pak Daq. Mana taknya, cawan teh tarik sahaja dah ada tiga yang sudah habis diminum. Rokok pulak dah dua kotak habis. Memang hardcore lepak dua orang kutu kampong ni.

“Aku dok perati hang dari tadi. Hang kalut-kalut nak pi mana, Leman?” Bidin mengajukan soalan. “Haa tula. Dari kemarin hang dok pi mai pi mai. Harini ni baru kami nak teguq hang. Kalut lebih daripada YB lagi hang ni.” Tambah Botak sambil ketawa mengekek. “Dak, bukan apa. Mak aku suruh aku pi jumpak Pak Ngah  Chot. Tanya dia pasai nak tempah simen ferro.” “Ooo. Pak Ngah Chot tu memang tera* buat simen fero. Tu hang tak tengok kat sekolah rendah tu. Bangku, hiasan-hiasan apa semua dia yang buat tu. Guru Besaq tu kagum betoi ngan dia baq hang.” Bidin memuji Pak Ngah Chot melambung-melambung. “Dia bukan penah pi kolej ka IKM ka apa. Dia belajaq buat sendiri baq hang. Seingat aku dulu, pak aku habaq dia dulu mana reti bertukang apa sikit pun.” Botak juga berkongsi sedikit cerita yang dia tahu pasal Pak Ngah Chot. “Haa tu la pasai mak aku suruh pi tanya dia. Mak aku nak upah dia buat dua tiga bangku dengan meja kat sekolah mak aku mengajaq tu.” “Ooooh”, Bidin dan Botak jawab secara sychronizednya. “Tapi, aku tak berani nak pi rumah dia. Aku ketaq lutut.” Leman sambung cerita. “Depa kata dia tu dok sorang-sorang. Tak bercakap dengan orang. Dia penah naik gila, mengamuk nak tetak orang kampong ni dulu. Takkan hampa tak ingat.” “Laaa, patutlah aku tengok hang dok ketaq semacam. Hang takut kat Pak Ngah Chot. HAHAHAHA!” Bidin mengusik Leman sambil ketawa. Botak turut ketawa. “Tu cerita dulu la, Man. Dia dah berubah dah. Dia memang tak bedunia* dengan orang. Tapi, dia tak kacau orang aih. Hang toksah takut. Hang pi habaq apa mak hang suruh, esok dia pi buat teruih.” Bidin cuba meyakinkan Leman yang Pak Ngah Chot bukan untuk digeruni. “La ni lagu ni. Apa kata kami dua teman hang pi sembang dengan Pak Ngah Chot,” Botak beri idea. Leman setuju. Bidin juga takdahal.

Selepas membayar untuk 4 gelas teh tarik, dua keping roti canai, tiga keping roti telur dan tiga kotak Winston merah, mereka bergerak ke rumah Pak Ngah Chot. Pasangan kutu tegar tadi menaiki motosikal Honda EX5 dan Leman dengan basikal tinggalan arwah datuknya. Rumah Pak Ngah Chot terletak di hujung kampong. Jiran terdekat dengannya pun adalah lebih kurang 100 meter. Rumahnya ialah rumah kampong lama yang ada anak tangga kecil di pintu utama. Berguni-guni simen tersusun di bawah rumah. Ada dua timbunan pasir dilitup dengan kain kanvas biru di bawah pokok mangga. “Assalamalaikummmm!! Assalamualaikumm Pak Ngah!” Bidin memberi salam. Botak dan Leman hanya memerhatikan daun pintu. Daun pintu dikuak perlahan-lahan menampakkan latar belakang ruang tamu rumah yang sedikit gelap. Pak Ngah Chot keluar setelah menjawab salam di dalam hati mungkin, kerana tidak kedengaran suaranya. “Ada...apa...hampa..mai rumah aku ni?” soal Pak Ngah persis Nasir Bilal Khan dalam Tanah Kubur. “Dak ni. Leman ni nak tanya Pak Ngah. Mak dia nak upah Pak Ngah buat simen ferro kat sekolah menengah nu. Pak Ngah bulih buat dak?” Bidin yang tolong tanyakan bagi pihak Leman. Orang tua itu diam sejenak. Mungkin menyemak schedulenya. “Bila?” pendek sahaja soalannya. “Haa bila, Leman?”Leman terpinga-pinga sejenak. “Oh ni aaa minggu depan. Hari senanyan*.” Leman jerit beritahu. Orang tua itu hanya mengangguk tanda setuju. Dia masuk ke dalam sebaik pintu ditutup.

“Cuba hang tengok tu. Perfect sungguh dia buat. Aku kagum betoi dengan dia ni.” Bidin menunjukkan arca simen ferro berbentuk burung bangau, kucing, anjing dan haiwan-haiwan lain yang dijadikan hiasan di laman rumah Pak Ngah Chot. Leman mendekati salah satu arca simen hasil tangan Pak Ngah Chot. Dia perhati betul-betul arca yang menyerupai kucing itu. Sungguh teliti dan cermat hasil buatannya. Memang nampak real. Kalau setakat bangku atau meja itu tak payah cakaplah. Memang sangat cantik dan sempurna. Tiba- tiba, Botak memanggil mereka hanya dengan isyarat tangan. Takut jika menjerit, nanti didengari oleh Pak Ngah pula. Tak pasal-pasal kena halau nanti. Mereka berjengket senyap-senyap ke belakang rumah orang tua itu. Alangkah terperanjatnya mereka sehingga hampir terjerit apabila terlihat akan satu arca menyerupai orang yang masih belum siap pembikinannya terletak betul-betul di tepi jamban. “Tudiaa. Hebat Pak Ngah ni. Dia dah buat patung orang pulak. Dah macam karya orang putih.” Botak memberi komen separa berbisik. Pergh. Real gila baq hang. Esok-esok dia buat patung pompuan telanjang pulak apa.” “Woih, hang ni Bidin. Pada-pada la. Takkan orang tua tu gatai merenyam sangat” Leman menegur Bidin.

“Shush, shush. Woi! Mai tang ni. Ada banyak lagi.” Botak memanggil kedua-dua rakannya tadi. Rupa-rupanya ada beberapa lagi arca yang serupa tadi. Ada yang menyerupai kanak-kanak lelaki, budak perempuan dan perempuan dewasa. Semuanya sudah pun siap terbaring dan telah dilitup dengan kain putih sebelum diselak oleh Botak. “Aku heran lah dengan dia ni. Awat dia bok sorok dia punya mastapis* ni? Awat tak tunjuk ja. Power kot ni. Kalau dia buat pameran ni, mau beribu orang beli.” Bidin menyuarakan kemusykilannya. “Hang ni bodohlah, Din. Benda-benda lagu ni mana boleh dok tayang suka-suka. Satni pak imam mai katok* semua ni, habihlah dia. Kan dah serupa berhala dia buat patung oghang-oghang lagu* ni.” Leman, yang kelihatan lebih mahir agama cuba memberi penjelasan kepada Bidin dan Botak. Tidak semena-mena sepasang mata Botak terbeliak. Tangannya seperti telah tersentuh sesuatu yang sejuk. Dia menoleh dan terlihat jari kaki manusia terjulur keluar daripada simen fero yang menyerupai wanita dewasa itu. Simen di bahagian kaki telah retak sedikit dan menampakkan empat batang jari kaki. Botak hampir menjerit tetapi pantas mulutnya ditutup oleh Bidin. Leman juga nyaris-nyaris pengsan. “Woi, woi, woi...ni...ni..ni mayat ni woi.” Botak terketar-ketar memberitahu apa yang semua orang boleh nampak. “Jom, kita tengok hat* lain,” saran Bidin. “Hang gila ka apa, Din. Aku tak maulah. Satgi orang tua bok* keluaq kapak, cantaih* kepala kita, nayaa jaa.” Botak membangkang. Sengap*lah! Dah ikut aku. Kita tengok satu-satu”. Leman dan Botak ditarik supaya mereka tidak boleh lari kemana-mana.

Mereka menyiasat satu persatu daripada kesemua arca manusia itu. Simen diketuk perlahan-lahan dengan menggunakan batu. Apabila ia pecah, kelihatan anggota tubuh manusia di sebalik arca hasil tangan Pak Ngah Chot itu. Patung bangau juga diketuk sehingga pecah. Di sebalik serpihan simen, mereka boleh lihat bangkai bangau yang telah diawet masih mempunyai rupa seperti burung itu dengan jelas. Pak Ngah Chot ini seorang psikopat, fikir ketiga-tiga mereka. Mereka mesti segera cabut dari situ sebelum orang tua itu perasan. Hal ini mesti segera dilaporkan kepada polis. Berjengket-jengket mereka menuju ke hadapan rumah untuk mendapatkan motosikal dan basikal masing-masing. Alangkah terperanjatnya mereka apabila motosikal dan basikal yang mereka naiki telah hilang. “Mana pi mutu* kita, Din? Hang jangan nak berseloro* time-time lagu ni.” Botak sudah pun terkencing di dalam seluar ketakutan. “Mana aku nak tau. Tadi ada tang* tu. Beskat* hang pun takdak dah, Leman.” Bidin memberitahu Leman yang juga sudah terkucil di dalam seluar. “Kita pecut ja balik rumah jom sebelum orang tua tu perasan”, Leman mencadangkan satu alternatif. Apalagi, ketiga-tiga pemuda itu buka langkah seribu. Belumpun sampai 5 meter, ketiga-tiga mereka terjelepuk ke tanah. Tanpa disedari, mereka telah merempuh tali tangsi yang diikat dari pokok ke pokok menyebabkan ketiga-tiga mereka terlentang ke belakang. Leman dan Botak terus pengsan. Bidin masih sedar. Perlahan-lahan Bidin cuba bangun sambil mengusap dadanya yang luka akibat merempuh tali yang tidak kelihatan tadi. Belumpun sempat dia bangun, kepalanya diketuk dengan sebatang objek tumpul. Kepalanya menghentak tanah dan semuanya hitam, gelap.

Kabur. Kelip-kelip. Celik. Ketiga-tiga mereka buka mata perlahan-lahan dengan serentak. Setelah sedar, baru mereka perasan yang kedua-dua tangan dan kaki mereka telah diikat. Ketiga-tiga pemuda itu digantungkan di alang rumah. Terapung. Tiada suara dapat keluar dari tekak kerana mulut mereka telah diikat dengan kain. Pak Ngah Chot kelihatan sibuk membancuh sesuatu tanpa berkata apa-apa. Sesekali dia ke unggun api untuk mengawal api yang sedikit marak mendidihkan periuk besar berisi entah apa bahan pun tidak mereka ketahui. “Hangpa ni pandai-pandai jahanamkan aku punya reja. Ni lah balasan dia. Hangpa kena ganti balik.” Bidin meronta-ronta cuba melepaskan diri. Begitu juga Leman dan Botak. Namun usaha mereka tidak berhasil.


Glosari
1.       tera                                - terrer
2.       bedunia                       - bersosial
3.       Senanyan                    - Isnin
4.       mastapis                      - masterpiece
5.       katok                             - pukul, hancurkan
6.       lagu                                - macam
7.       hat                                 - yang
8.       bok                                - bawak
9.       sengap                         - senyap
10.   cantaih                         - cantas
11.   berseloro                    - berseloroh
12.   tang                               - di
13.   beskat                          - basikal