Saturday, 17 January 2015

Ustaz Khairul dan Gadis KPop.

"Astaghfirullahal 'azim. Kenapa sampai macam ni sekali budaya Melayu kita? Peluk artis KPop di atas pentas? Teruk! Teruk! Sangat teruk!" Ustaz Khairul menggeleng kepala, menyelak muka demi muka laporan akhbar. Dia bercakap sendirian.

Ustaz Khairul kemudian mengambil telefon bimbit dan menelefon nombor yang disimpan di dalamnya. "Hello, JAWI? Saya nak buat laporan.."
.
.
.
GADIS DIPELUK ARTIS KPOP DIMINTA HADIR KE JAWI UNTUK KAUNSELING.

Sebaik membaca tajuk akhbar, Ustaz Khairul senyum. Dia puas. "Macam ni barulah betul. Hukuman tetap hukuman. Kalau tak dihukum di dunia, nanti di akhirat lebih teruk padahnya." Ustaz Khairul bercakap sendirian lagi. Dia adalah seorang ustaz di sebuah sekolah agama bandaraya metropolitan negara.

Dia memang sentiasa bersikap adil dalam agama dan sentiasa tegas dengan sesiapa yang melanggar perintah Tuhan.

Ketika dia berjalan di sebuah lorong selepas membeli surat khabar tabloid di sebuah kedai buku mamak, kepalanya diketuk keras hingga pengsan.

Dia tidak sempat melihat siapa yang mengetuk kepalanya kerana terus jatuh tertiarap ke jalan berturap tarmac.
.
.
.
Matanya dibuka. Dia melihat sekeliling. Sebuah bilik yang tidak dikenalinya. Mempunyai dua buah katil double-decker.

Apabila mindanya semakin siuman, barulah Ustaz Khairul sedar dia sebenarnya diikat di sebuah kerusi kayu. Tangan dan kaki, badan dan bahu.

Dia langsung tak mampu melepaskan diri walau seberapa kuat dia meronta.

"Dah bangun, sayang?" Ustaz Khairul terdengar suara lunak di belakangnya. Dia cuba menoleh, namun tolehannya tidak mampu buat dia melihat siapa yang bercakap. Kedengaran juga beberapa suara lain ketawa.

Beberapa saat kemudian, barulah dia tahu siapakah gerangannya yang bercakap itu kerana keempat perempuan berjalan dan berdiri di depannya.

"Kau! Kau bukan kena hadir untuk sesi kaunseling di JAWI ke?!" Ustaz Khairul bersuara kasar.

Di hadapannya adalah seorang gadis bertudung yang pada ketika ini menghiasi dada akhbar, televisyen dan beberapa laman media sosial.

"Ya, ya. Kau kenal aku kan? Bagus. Terima kasih kerana ingat." Jawab gadis itu.

Gadis-gadis lain turut sama ketawa. Mereka mengenakan busana sepertimana seorang hijabsters berbusana. Dan ya, shawl masih melekat menutupi aurat kepala.

"Apa kau buat ni? Tak cukup dosa kau peluk entah mana-mana lelaki pondan, kau nak buat apa dengan aku?!" Lantang Ustaz Khairul menjerit.

"Hey, hey. Bising apa ni. Rilekslah. Aku ingat orang agama macam kau penyabar orangnya?" Salah seorang gadis berbicara. Dia berjalan perlahan, mengambil serban Ustaz Khairul dan memakaikannya di kepala lelaki itu.

"Haa, macam ni kan kacak? Sesuai betul dengan kau." Tambah gadis itu lagi. Mengusap pipi Ustaz Khairul, Ustaz Khairul cuba mengelak kemudian gadis itu ketawa lalu kembali ke tempat berdiri asalnya.

"Guys, tolong aku tarik ustaz mulia kita ni rapat ke meja ni." Kata Gadis Kontroversi sambil menggerakkan mouse, menghidupkan PCnya yang sedang berada dalam keadaan sleep. Sebaik PCnya hidup, sebuah video tarian Kpop perempuan berada dalam keadaan pause.

Ustaz Khairul ditolak-dan ditarik rapat ke meja, sehingga mukanya benar-benar berada dekat dengan skrin PC.

Butang play ditekan. Tarian erotik bermain-main di hadapannya.

Ustaz Khairul pejam mata.

"BODOH! KAU BUKA MATA KAU SEKARANG!" Gadis Kontroversi menempeleng kepala Ustaz Khairul sehingga serban tertanggal dari kepala. "KAU TENGOK! AKU NAK KAU TENGOK VIDEO NI SAMPAI HABIS! JANGAN ALIHKAN PANDANGAN WALAU SEDIKITPUN!" Tambah Gadis Kontroversi itu lagi.

Ustaz Khairul buka mata. Selang beberapa saat melihat video tarian erotis itu, sesuatu menegak di dalam seluarnya.

"Hahaha! Nampak tak, Ustaz Khairul? Kau yang kononnya rasa diri kau punyai iman dan ilmu kuat pun, tak tahan dengan video begini." Gadis Kontroversi menepuk bahu Ustaz Khairul berkali-kali. Tangannya kemudian mengusap bahu lelaki itu, turun ke dada dan diulang-ulang.

Sesuatu yang menegak semakin berdiri tegaknya.

"Cukup! Cukup! Astaghfirullahal 'azim, astaghfirullah, astaghfirullah. Ya Allah, selamatkan aku dari zina." Ustaz Khairul berdoa semahunya.

"Kau berdoa kepada Tuhan? Hey, Tuhan tak bersama kau sekarang ni, kau tahu? Kau patut merayu kepada aku, bukannya kepada Tuhan kau. Tuhan kau sekarang ni tak punya kuasa apa-apa. Yang ada kuasa hanya kami." Gadis Kontroversi menepuk pipi Ustaz Khairul berkali-kali.

"Sekarang ni.." Gadis Kontroversi memberi arahan tanpa suara kepada rakan-rakannya. Rakan-rakannya mengalihkan kerusi membelakangkan meja PC.

Gadis Kontroversi menanggalkan shawl dan jubahnya. Yang tinggal hanyalah pakaian dalamnya.

Ustaz Khairul menelan liur.

"Now.. let's see what will you do if you watched the dance live in front of you." Kata Gadis Kontroversi itu. "Oh, by the way, before we started. Yulia, tanggalkan ikatan pergelangan tangannya. Bahu dan badan, biarkan." Tambah Gadis Kontroversi.

Ikatan pergelangan tangan Ustaz Khairul dibuka. Pergerakan tangannya hanya terhad sehingga siku.

"Let's get it started." Gadis Kontroversi senyum. Muzik dimainkan. Dia berdansa secara erotis, betul di hadapan Ustaz Khairul.

Ustaz Khairul pejam mata sambil berzikir dan beristighfar di dalam hati, di samping berdoa semoga dia diselamatkan dari semua ini.

Kemudian, sekali lagi kepalanya ditempeleng.

"BUKALAH MATA TU, USTAZ BODOH!" Yulia menjerit keras di tepi telinga kanan Ustaz Khairul. Mata Ustaz Khairul dibuka pantas.

Penis Ustaz Khairul menegak sehinggakan dapat dirasakan betapa sakitnya ereksi itu.

"Aloo, cian ada barang tak boleh bernafas ya?" Yulia melonggarkan tali pinggang Ustaz Khairul, menanggalkan seluar lelaki itu hingga paras lutut.

"Tak pakai underwear? Patutlah." Yulia senyum. "Ustaz-ustaz memang jarang pakai underwear ke?" Tambah Yulia lagi.

"Comel jugak penis you ni." Salah seorang gadis yang masih tidak diketahui namanya bersuara. "Tak tahan I menengoknya."

"Tsk. No, Naimah." Yulia bersuara tegas. Gadis Kontroversi masih rancak menari, lagu demi lagu bersilih ganti. Peluh badan memercik dikit-dikit. Kadangkala terkena muka Ustaz Khairul dek tariannya yang rancak. Ustaz Khairul telan liur lagi.

Tangannya tanpa sedar mengurut-urut penis sendiri. Yulia, Naimah dan seorang lagi gadis berpandangan sesama sendiri lalu tersenyum.

Naimah menanggalkan jubah dan shawlnya - hanya tinggal pakaian dalam lalu mengikut serta Gadis Kontroversi menari.

Seorang demi seorang mengikut serta tarian, dan mereka menari erotis serentak mengikut rutin koreografi muzik yang dimainkan.

Tangan Ustaz Khairul semakin lama semakin rancak bergerak, kemudian dia tersentak-sentak badannya, memancutkan cairan putih, sehingga beberapa pancutan mengenai gadis-gadis itu.

"Haa, see? Kau yang punyai iman yang kuat pun tak tahan melihat tarian begini secara depan, apatah lagi kami-kami ni?" Gadis Kontroversi bersuara, menghentikan tarian.

Ustaz Khairul masih tercungap-cungap dek ejakulasi yang jarang-jarang sekali dirasakannya. Puas memang puas, menyesal juga turut sama dirasakannya. Namun, penisnya masih tegak berdiri.

"Girls, bantu aku tanggalkan ikatannya. Cukup sudah kita bagi ajaran kepada lelaki ini." Gadis Kontroversi berjalan ke arah Ustaz Khairul diikuti yang lainnya, kemudian satu-satu ikatan dilonggarkan dan ditanggalkan.

Ustaz Khairul masih berkeadaan tercungap keletihan. Duduk, diam di kerusi walau dia sudah boleh bebas bergerak.

Keempat-empat gadis itu mengambil mineral, meneguk seteguk dua, lalu memakai semula pakaian mereka.

"Hey! Hey! Apa ni!" Gadis Kontroversi meronta-ronta apabila Ustaz Khairul menyerbu ke arahnya, cuba memeluk dan mencumbu gadis itu. "Guys! Tolong!" Gadis Kontroversi yang masih dalam rontaan mengelak gomolan Ustaz Khairul meneriak kepada rakannya.

Rakan-rakan gadis itu tersentak lalu menarik-tarik Ustaz Khairul menjauhi Gadis Kontroversi, namun salah seorang digomol secara rakus oleh Ustaz Khairul. Kemudian, sekali lagi kepala Ustaz Khairul diketuk dengan sesuatu yang keras. Dia jatuh tertiarap dalam keadaan separuh bogel.

"Fucked up punya ustaz." Suara Gadis Kontroversi selepas beberapa ketika keadaan hanya sunyi, yang terisi hanya dengusan nafas letih.

Bajunya ditarik koyak. Rakan-rakannya yang lain turut sama melakukan perbuatan yang sama. Telefon bimbit dicapai Yulia, kemudian dia mendial 999. Tangisan palsu dibuat-buat. Dia tersedu-sedan. "Hell-o.. Tsk, tsk. Polis.. Saya nak buat laporan.. ada lelaki.."

TAMAT.

No comments: